Live A Live Review - Live, Laugh, Love Live A Live

Minggu, 31 Juli 2022

Salah satu karakteristik JRPG yang paling dikenal adalah pestanya: sekelompok petualang dari berbagai lapisan masyarakat yang menyatukan kekuatan mereka untuk tujuan yang sama, hampir selalu di bawah kepemimpinan karakter utama yang ditunjuk. Sementara sisa pemain mungkin mendapatkan sidequest dan alur cerita, sebagian besar permainan berputar di sekitar karakter tertentu. Ini adalah kiasan yang biasa mereka datang. Namun sepanjang tahun 1994, Square (sekarang Square-Enix) merilis Live A Live di Jepang, mengubah genre dengan menanyakan “Bagaimana jika JRPG memiliki beberapa karakter utama? Dan mereka semua memiliki alur cerita yang sepenuhnya terwujud, dunia yang berbeda, dan gimmick gameplay yang berbeda?”

Live A Live adalah permainan yang unik, jauh di depan waktu, tapi sayangnya terbatas di Jepang selama beberapa dekade, tanpa rilis bahasa Inggris resmi. Itu berubah dengan remake modern ini dan, luar biasa, Live A Live tidak hanya bertahan dengan baik, tetapi juga berhasil merasa unik, menarik, dan sangat orisinal bahkan jika dibandingkan dengan orang-orang modern sezamannya.

Sedang dimainkan: Tinjauan Video Langsung

Protagonis Live A Live datang dari banyak tempat berbeda melintasi ruang dan waktu, mulai dari dunia kartun prasejarah manusia gua Pogo, hingga pertarungan kejuaraan modern pejuang seni bela diri campuran Masaru, hingga masa depan yang jauh di mana robot kecil Cube terbangun di kapal pengangkut kargo misterius. Tujuh bab yang berbeda ini dapat diselesaikan dalam urutan apa pun, dan Anda dapat menghentikan satu bab untuk mengambil yang lain sesuka Anda. Menyelesaikan bab-bab ini membuka cerita kedelapan, yang mengarah ke bab terakhir di mana semua jalan bertemu menjadi satu perjuangan epik terakhir.

Apa yang membuat Live A Live unik di luar beberapa protagonisnya adalah betapa dramatisnya elemen gameplay berubah dari bab ke bab. Master seni bela diri Earthen Heart Shifu tidak mendapatkan levelnya sendiri, tetapi berfokus pada penguatan murid-muridnya dengan bertarung bersama dan bersama mereka. Penjahat barat liar Sundown Kid dapat membuat segalanya lebih mudah atau lebih sulit untuk dirinya sendiri dengan membantu sebuah desa bersiap untuk melawan geng bandit yang menyerang. Kisah horor antarbintang Cube hampir tidak memerlukan pertempuran sama sekali, sementara jalan kejuaraan Masaru tidak lain adalah serangkaian pertempuran cepat. Bahkan bab-bab dengan perkembangan RPG yang lebih khas menawarkan tikungan yang unik: hampir tidak ada teks di dunia Pogo, ninja penjara bawah tanah labirin besar yang harus dinavigasi Oboromaru secara diam-diam, dan kemampuan membaca pikiran Akira pemuda psikis memberikan cerita mereka masing-masing keunikan yang berbeda dan menyenangkan. Namun, mereka semua memiliki satu kesamaan: keberadaan kekuatan jahat yang bernama sama. Setiap bab utama berlangsung antara satu hingga lima jam, memastikan tidak ada petualangan mini yang melampaui sambutannya.

Dan setiap tamasya terlihat dan terdengar hebat juga. Tidak dapat diremehkan betapa bagusnya presentasi Live A Live. Square-Enix menaruh banyak perhatian dan cinta untuk membuat ulang game ini, dan itu terlihat. Grafik menggunakan mesin HD-2D favorit penggemar perusahaan, yang telah terlihat di game seperti Octopath Traveler dan Triangle Strategy, dan menciptakan lingkungan yang indah dan bersemangat yang mempertahankan nuansa retro-RPG. Sprite karakter itu sendiri dirinci dengan indah dan penuh dengan kepribadian – mungkin paling baik dicontohkan dalam bab prasejarah, di mana kurangnya dialog membuat ekspresi mereka semakin penting untuk penceritaan.

Mendampingi visual adalah soundtrack yang fantastis. Live A Live adalah salah satu kontribusi awal komposer terkenal Yoko Shimomura untuk Square-Enix, dan bakatnya ditampilkan sepenuhnya di sini, memberikan berbagai gaya musik untuk mengiringi banyak petualangan yang berbeda. Lagu asli 16-bit telah sepenuhnya direkam ulang dengan instrumen berkualitas tinggi (dan terkadang bahkan lirik lagu), membuatnya terdengar lebih bombastis. Selain itu, semua dialog cerita utama gim ini diisi dengan suara, membantu menghidupkan karakter utama–dan menambahkan bakat ekstra pada beberapa tikungan aneh dan mengejutkan yang dapat diambil oleh narasi.

Salah satu kesamaan utama di semua bab Live A Live adalah sistem pertarungan berbasis giliran, yang menampilkan ide-ide yang sama uniknya dengan bagian lain dari permainan. Perkelahian terjadi di kotak 7×7, karakter mana yang dapat bergerak dengan bebas saat giliran mereka untuk bertindak. Tidak ada sistem AP/MP yang membatasi penggunaan skill–sebagai gantinya, serangan pemain dan musuh memiliki rentang dan waktu pengisian daya yang ditentukan sebelum diaktifkan. Ini menambahkan lapisan strategi baru untuk pertempuran, membuat pemosisian dan mengamati waktu aksi musuh dan pemain penting untuk kesuksesan sambil menawarkan tingkat kebebasan yang menyegarkan. Elemen seperti keterampilan yang membuat ubin kerusakan, musuh pemimpin yang mengakhiri pertempuran saat dikalahkan, dan perlengkapan aksesori yang dapat digunakan sebagai item pendukung dalam pertempuran memberikan lebih banyak pilihan dan variasi kepada pemain yang pintar.

Namun, pertempuran memang memiliki masalah. Tidak ada cara untuk melewatkan atau mempercepat animasi serangan yang terkadang panjang, dan terkadang sulit untuk menentukan waktu pengisian/serangan Anda relatif terhadap musuh, yang menyebabkan serangan terputus yang membuat frustrasi. Selama saya bermain, saya pasti mengalami enam atau tujuh gangguan musuh untuk setiap kali saya bisa menghentikan mereka. Lonjakan kesulitan yang tiba-tiba juga umum terjadi, meskipun biasanya meningkatkan satu atau dua level (yang tidak memakan waktu terlalu lama) akan membantu Anda melewati rintangan yang sulit. Tetap saja, alangkah baiknya jika ada tweak tempur untuk menjaga pertempuran agar tidak menyeret.

Sementara Live A Live telah melakukan pekerjaan yang spektakuler dalam memperbarui presentasinya dan menambahkan banyak peningkatan QOL kecil di atas SNES asli, ada beberapa ide gameplay kuno yang membuat frustrasi yang kemungkinan akan diveto jika pengembang mencoba memasukkannya ke dalam game modern. . Hal-hal seperti harus bertani pertemuan musuh acak untuk mendapatkan kunci yang diperlukan untuk maju di ruang bawah tanah, pilihan dialog ya-atau-tidak yang dapat menyebabkan permainan instan berakhir jika Anda memilih salah, seorang ilmuwan gila yang terkadang dapat meningkatkan item apa pun yang Anda berikan dia, tetapi hanya sesekali, dan hanya setelah melewati banyak dialog berulang, Anda akan melihat berulang-ulang sampai dia berhasil, antara lain.

Tidak Ada Caption Disediakan

Galeri

Kurangnya detail peta mini yang tepat, sementara dapat dimengerti di beberapa bab, terbukti membuat frustrasi di bab lain. Bahkan langkah-langkah yang diperlukan dalam bab terakhir untuk mencapai bos terakhir yang sebenarnya dan akhir agak ambigu, meninggalkan Anda dengan kesimpulan yang tidak memuaskan kecuali jika Anda mencari FAQ atau entah bagaimana berhasil menemukan semua faktor yang Anda butuhkan sendiri. Masalah-masalah ini tidak merusak pengalaman Live A Live dengan cara apa pun, tetapi mereka dapat merasa sedikit membutakan orang-orang yang terbiasa dengan fitur JRPG yang lebih modern yang membantu pemahaman pemain tentang perkembangan dan membuat pengalaman lebih mudah didekati.

Saya sangat menyukai pengalaman saya bermain Live A Live. Gameplay dan variasi naratif, visual yang luar biasa, dan soundtrack yang luar biasa membuat saya terpesona sepanjang perjalanan 30 jam saya. Saya masih merasa permainan ini memiliki beberapa rahasia dan sedikit cerita yang mungkin saya abaikan. Sebuah pencapaian yang cukup besar, hampir 30 tahun kemudian, Live A Live masih berhasil mengejutkan, menumbangkan, dan memikat. Kualitas-kualitas yang tak lekang oleh waktu itu membuatnya layak untuk Anda perhatikan, sekarang dan kemungkinan besar untuk tahun-tahun mendatang.

Postingan Sebelumnya
Theme V11