Bungie Terus Menuntut Penipu dan Pelaku Karena Itu 'Bisnis Bagus'

Agustus 31, 2022 ・0 comments

Salah satu akuisisi terbaru PlayStation Studios, Bungie, belakangan ini cukup kontroversial. Studio telah mengambil peleceh dan penipu Destiny 2 ke pengadilan sejak musim panas 2021 – semuanya dipelopori oleh Don McGowan, seorang pengacara industri papan atas yang sebelumnya bekerja di Pokémon Company International. McGowan telah memberi tahu Axios bahwa ini bukan hanya “hal yang benar untuk dilakukan”, tetapi juga “bisnis yang bagus.”

Mengapa Bungie menggugat pelaku dan penipu Destiny 2

takdir menipu

“Kami telah melihat secara historis bahwa aktor jahat akan sering ditoleransi karena orang-orang dengan keterampilan dan kekuatan untuk menghapusnya tidak memfokuskan upaya mereka di sana,” kata McGowan kepada Axios. “Sederhananya, kami tidak setuju. Dalam pandangan kami, menghapus pelecehan dan pelecehan dari komunitas kami bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan, tetapi juga bisnis yang baik.”

McGowan mengatakan Bungie yang menggugat cheater adalah bagian dari “dorongan strategis” karena masalah cheat mengganggu game multipemain dan mengotori pengalaman pemain asli. Mantan perusahaan induk Bungie Activision Blizzard telah membentuk seluruh tim anti-cheat yang telah mengembangkan perangkat lunak Ricochet untuk menangani cheater dalam game Call of Duty.

Bungie mencoba menghentikan pelecehan dan pelecehan untuk alasan yang sama. Awal tahun ini, perusahaan tersebut menggugat seorang peniru yang mengajukan hampir 100 klaim hak cipta palsu terhadap YouTuber Destiny 2, membuat marah komunitas dan membuat Bungie pusing karena orang-orang awalnya mengira perusahaan itu berada di balik pemogokan hak cipta. Kemudian, menggugat seorang pemain yang berulang kali mengancam karyawan Bungie dan secara terbuka berbicara tentang membakar gedung kantor perusahaan. Baru-baru ini, Bungie mengumumkan bahwa mereka mengurangi komunikasi langsung dengan pemain online karena jumlah ancaman dan pelecehan yang ditujukan kepada karyawannya.

McGowan mengatakan bahwa tidak hanya pemain asli menghindari komunitas yang terganggu oleh pelecehan dan kecurangan, sulit bagi karyawan untuk melakukan pekerjaan mereka jika mereka terus-menerus diancam dan dilecehkan.

Dalam berita lain, PlayStation telah menggoda konten menarik dan mengungkapkan di Evo 2022 tetapi jangan berharap Mortal Kombat 12, dan Sony telah menghindari menjawab pertanyaan tentang kemungkinan kenaikan harga PS5.

Posting Komentar

Jika kamu tidak bisa berkomentar, gunakan google chrome.