Federasi E-Gaming Memberitahu Menteri India Bagaimana E-Sport Berbeda Dari Game Of Chance

Senin, 01 Agustus 2022

Group of Ministers (GoM), dibentuk kembali untuk memeriksa perpajakan kasino, arena pacuan kuda, dan game online, baru-baru ini bertemu dengan badan industri dan operator terkemuka untuk membahas pendekatan penilaian untuk GST dalam Game Online dan berusaha memahami bagaimana Game Keterampilan Online berbeda dari Taruhan dan Perjudian.

GoM mendengar perbedaan hukum antara ‘permainan keterampilan’ online dan ‘permainan kebetulan’. Perwakilan industri terkemuka dari industri game online bersama dengan firma penasihat pajak berbagi beberapa putusan Mahkamah Agung dan Pengadilan Tinggi, yang selama lebih dari tujuh dekade, telah menegaskan perbedaan hukum yang jelas antara permainan peluang, yang termasuk dalam taruhan dan perjudian, dan permainan keterampilan yang tidak.

Sesuai keputusan beberapa Pengadilan, ‘permainan keterampilan’ adalah kegiatan bisnis yang sah yang dilindungi oleh Pasal 19(1)(g) Konstitusi India karena tidak termasuk dalam lingkup ‘perjudian’. Preseden ini telah berulang kali menekankan bahwa permainan peluang merupakan aktivitas perjudian sedangkan permainan keterampilan tidak.

Oleh karena itu, tidak ada kategorisasi yang terlalu disederhanakan di mana kedua jenis permainan harus diperlakukan setara satu sama lain.

Baru-baru ini pada Agustus 2021, Pengadilan Tinggi Madras mengakui bahwa permainan yang melibatkan keterampilan substansial tidak akan berarti perjudian. Putusan tersebut juga melindungi game online dan nuansa di sekitarnya, dengan demikian, menghapus ambiguitas antara game keterampilan dan game peluang serta legitimasi game keterampilan online di India. Dalam keputusan penting lainnya, Pengadilan Tinggi Karnataka membatalkan ketentuan Undang-Undang Polisi Karnataka (Amandemen), 2021 pada Februari 2022 dan menyatakan bahwa permainan keterampilan tidak bermetamorfosis menjadi ‘taruhan atau perjudian’ terlepas dari apakah itu dimainkan untuk taruhan atau hanya karena mereka dimainkan secara online dan oleh karena itu merupakan aktivitas yang dilindungi secara konstitusional.

Menyoroti status hukum permainan keterampilan online di India, Federasi E-Gaming (EGF), sebuah organisasi yang mewakili operator permainan keterampilan online terkemuka di India mendesak GoM untuk mengklarifikasi rekomendasi mereka dan meminta mereka untuk membuat perbedaan dalam mengkategorikan ‘permainan keterampilan’ dari ‘taruhan dan perjudian’ baik untuk mengenakan tarif GST maupun sebagai dasar metodologi penilaian.

Game elektronik

Saat ini, 18% GST dipungut dari komisi (Pendapatan Game Bruto atau GGR) yang dikumpulkan oleh platform game keterampilan online. Tarif ini sejalan dengan praktik terbaik global dan struktur pajak internasional yang diikuti oleh banyak negara yang berkisar antara 15% hingga 20%.

“Sementara kenaikan tarif GST dari 18 persen menjadi 28 persen pada GGR akan meningkatkan kejadian perpajakan sebesar 55 persen, itu tidak membuat industri tidak dapat bertahan. Namun, membebankan 28 persen di seluruh kumpulan akan menyebabkan hampir 1000 persen peningkatan pajak dan akan menjadi bencana besar bagi industri game online dan mengakibatkan penghapusan dalam semalam kontribusi industri terhadap bendahara. Menyamakan game berbasis keterampilan dengan game berbasis peluang tidak sesuai dengan beberapa pernyataan yudisial. Keterampilan online game berbeda dari perjudian dan Mahkamah Agung, dan beberapa Pengadilan Tinggi telah menegaskan kembali status game berbasis keterampilan sebagai aktivitas bisnis yang sah. Kami berharap GoM akan menghargai sifat unik industri ini dan idealnya merekomendasikan struktur pajak rasional yang akan membantu dalam menciptakan situasi yang saling menguntungkan bagi semua pemangku kepentingan,” kata Sameer Barde, CEO EGF.

Pasar game India diperkirakan akan tumbuh dari valuasinya saat ini sebesar $2,2 miliar menjadi $7 miliar pada tahun 2026. Tumbuh pada CAGR yang mengesankan sebesar 38 persen, sektor matahari terbit memiliki potensi signifikan untuk pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, peluang kerja, dan kontribusi terhadap pendapatan pemerintah. visi ekonomi digital triliunan dolar pada tahun 2025.

Selain itu, untuk lebih mengembangkan potensi sektor ini, pemerintah telah membentuk satuan tugas antar kementerian (IMTF) dan MeITY telah mengadakan konsultasi dengan semua pemangku kepentingan untuk mengatur industri game online.

Untuk berita teknologi lainnya, ulasan produk, fitur dan pembaruan sci-tech, teruslah membaca Digit.in.

(Selain dari headline, sisa artikel newswire ini tidak diedit)

.

Label: , , , ,

Postingan Sebelumnya
Theme V11