Indonesia melarang Steam, Epic Games Store, PayPal karena undang-undang privasi baru

Senin, 01 Agustus 2022

Setelah gagal mematuhi peraturan privasi baru, Indonesia telah melarang/memblokir beberapa platform digital dari negara tersebut, termasuk Steam. Seperti dilansir Reuters, daftar platform digital yang diblokir antara lain Epic Games Store, Steam, PayPal, dan lainnya. Undang-undang ini, yang diperkenalkan pada November 2020, memberi otoritas kemampuan untuk menghapus konten, serta platform yang tidak mengungkapkan data pengguna tertentu kepada pemerintah.

Tidak diketahui apakah perusahaan mengetahui hukum sebelum pelarangan, atau apakah sikap moral terhadap hukum telah diambil. Sebelum ini, Amazon, Google, dan Facebook semuanya memenuhi tenggat waktu (20 Juli) untuk mendaftarkan aturan lisensi mereka. Indonesia baru-baru ini mendapat kecaman karena aturan ini di negaranya sendiri. Seperti yang dilaporkan Reuters, banyak yang melihat ini sebagai penargetan kritik tertentu terhadap pemerintah – dan sangat mengganggu. Juga tidak ada jaminan bahwa penegak hukum Indonesia tidak akan dapat mengakses info pengguna untuk digunakan terhadap warga negara.

Indonesia dilarang di bawah pengawasan publik

Media sosial penuh dengan banyak warga yang menggunakan tagar #BlokirKominfo (blok Kominfo) sebagai protes. Kekhawatiran mereka diajukan terhadap Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia dan keputusannya untuk melarang Steam, PayPal, dan Epic Games Store, antara lain. Kembali pada tahun 2021, banyak kelompok masyarakat sipil mendesak pihak berwenang untuk mencabut undang-undang ini, karena melanggar privasi mereka yang menggunakan layanan digital.

Setelah reaksi tersebut, pemerintah Indonesia secara singkat membuka blokir PayPal selama lima hari untuk memungkinkan warga menarik dana.

Pastinya ada kemungkinan platform ini akan diblokir dengan cukup cepat jika mereka mendaftar ke pemerintah, atau jika aturannya berubah. Berdasarkan pilihan-pilihan ini, tampaknya pemerintah bersikap tegas terhadap pemantauan data pengguna, dan mudah-mudahan segera warga akan mendapatkan kembali akses ke platform ini tanpa khawatir akan privasi mereka.

Label:

Postingan Sebelumnya
Theme V11