Xenoblade 3 Sudah Memenangkan Saya

Senin, 01 Agustus 2022

Noah menatap pedangnya dengan tidak percaya bahwa Xenoblade Chronicles 3 belum membuatnya ngeri.

Tangkapan layar: Nintendo

Saya telah menantikan game Monolith Soft berikutnya sejak yang terakhir berakhir pada tahun 2017, meskipun bukan tanpa reservasi saya yang adil. Xenoblade Chronicles 2 adalah JRPG berkelok-kelok dengan sistem gado-gado dan penceritaan yang sangat tidak merata. Sama seperti saya menyukai serial ini, saya khawatir Xenoblade Chronicles 3 akan sama. Sejauh ini, tidak. Ini adalah blockbuster Nintendo Switch pihak pertama yang dapat bertahan dengan sisa perpustakaan.

Lima jam, rasanya seperti permainan yang paling subur dan seimbang dalam seri. Lingkungan luas tapi penuh. Combat memiliki banyak lapisan untuk bereksperimen tetapi tidak ada yang tampak terlalu tumpul atau sombong. Daftar pesta Anda dipenuhi dengan pola dasar klasik yang tidak klise. Dan musiknya, yang bertanggung jawab untuk mempertahankan momentum melalui bagian permainan yang panjang dan kasar seperti ini, sangat bagus seperti biasanya.

Karakter Xenoblade 3 bertarung dalam pertempuran besar.

Tangkapan layar: Nintendo

Diberikan diskusi tentang Xenoblade 3runtime raksasa dan bagaimana itu masih tutorial 10 jam dalam, kekhawatiran nomor satu saya adalah mondar-mandir. Namun, permainan hampir tidak membuang waktu untuk memulai. Anda bermain sebagai Noah, anggota bangsa Keves, yang bersama rekan-rekannya terkunci dalam perjuangan eksistensial melawan bangsa saingan Agnus. Kedua belah pihak terikat pada “jam api” di dalam basis mekanisme raksasa yang disebut Ferronis yang menyedot energi kehidupan dari mereka yang gugur dalam pertempuran. Orang dilahirkan sebagai anak-anak dan hanya hidup 10 tahun, atau kurang jika mereka tidak mengambil cukup banyak nyawa untuk memenuhi waktu. Ini seperti Battle Royale melalui Philip K. Dick.

Segalanya dimulai dengan pertempuran besar sebelum dengan cepat beralih ke intrik dunia lain. Nuh dan krunya bertemu dengan pejuang saingan dari negara lawan saat dalam misi pengintaian hanya untuk kedua belah pihak dilemparkan ke dalam kekacauan setelah seorang lelaki tua misterius memberi tahu mereka bahwa mereka semua adalah pion dalam plot yang lebih besar. Hal berikutnya yang Anda tahu, cyborg berkelahi, karakter bergabung bersama, dan pesta enam karakter dikirim ke tangan Anda untuk berjuang menuju dasar Xenoblade 3rahasia.

Layar pertempuran yang kacau menunjukkan UI Xenoblade 3 yang berantakan.

Tangkapan layar: Nintendo / Kotaku

Ini semua terjadi dalam beberapa jam pertama. Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya sebelum dan sesudah berjuang melintasi ladang, sungai, dan melewati gunung. Terlepas dari premis memabukkan dan ansambel banyak bicara, jantung dari Xenoblade 3Gameplay tetap klasik JRPG grinding. Sebagian besar dapat dicapai dengan auto-pilot. Pertempuran yang lebih sulit melawan non-bos dipanggil dengan font khusus di atas kepala musuh yang menunjukkan kekuatan ekstra mereka, hadiah yang lebih baik, atau keduanya. Dan tidak seperti di Xenoblade 2, lanskap sekali lagi dibumbui dengan sumber daya yang dapat dikoleksi yang dapat Anda ambil hanya dengan berjalan di atasnya. Tidak perlu lagi berhenti setiap lima detik untuk menekan tombol prompt untuk menemukan potongan kayu kerajinan atau jamur masak tambahan.

Dari segi pertempuran, saya masih membuka beberapa fitur inti, tetapi menyesuaikan serangan khusus (disebut “Seni”) dalam pertempuran dan mengubah kelas karakter terbuka cukup awal. Sangat mudah untuk melihat bagaimana sistem yang saling terkait ini, yang mencakup tingkat pencampuran dan pencocokan kemampuan aktif dan pasif tertentu, dapat menghasilkan banyak permainan yang memuaskan di antara pertarungan bos tenda. Dan sementara saya awalnya khawatir bahwa memiliki enam anggota partai di layar sekaligus akan membuat pertempuran menjadi kacau, dapat bertukar di antara mereka sesuka hati menambah tingkat manajemen mikro yang disambut baik. Xenoblade 3 yang sangat saya lewatkan di game sebelumnya (antarmuka pengguna tetap menjadi mimpi buruk).

Penjahat misterius Xenoblade 3 diselimuti kegelapan.

Tangkapan layar: Nintendo

Satu-satunya keraguan saya adalah bahwa tutorial yang berat terkadang terlalu jelas dan tidak dapat dilewati. Apakah saya memerlukan game untuk memandu saya dalam melengkapi armor baru selangkah demi selangkah? Tidak. Demikian pula, saya tidak perlu karakter mengobrol tentang berbagai sistem permainan untuk membuat mereka merasa samar-samar menjadi bagian dari dunia fiksi ilmiah. Orang-orang bergabung dengan tubuh dan menjadi cyborg. Perubahan kostum ajaib dan orang dewasa muda yang memakai pedang raksasa adalah hal yang paling tidak kukhawatirkan.

Untungnya, semua ini tidak terlalu mengganggu. Saya telah menghabiskan beberapa hari terakhir dengan sangat menikmati Xenoblade 3 saat saya memainkannya dan terus memikirkannya saat saya tidak memainkannya. Itu jarang terjadi padaku akhir-akhir ini. Terutama ketika datang ke JRPG. Tapi untuk saat ini, Xenoblade 3 telah berhasil menggabungkan beberapa elemen favorit saya dari game Monolith sebelumnya (mekanisme, komplotan rahasia, pertempuran mengalir bebas) dengan apa yang telah bekerja dengan baik pada orang lain. Yaitu kelompok mahasiswa pejuang yang saling memuji, bertanya, dan saling menembak sambil berusaha menggulingkan kekuasaan yang ada dan sementara. menjaga rasa ngeri seminimal mungkin. Itu berhasil di Persona 5, Emblem Api: Tiga Rumahdan, saat ini, ini benar-benar bekerja untuk saya di Xenoblade 3. Saya punya beberapa lusin jam lagi sebelum saya tahu apakah sisa permainan sudah selesai.

.

Postingan Sebelumnya
Theme V11